Setelah berminggu-minggu produsen otomotif global yang memiliki pabrik di China menghentikan aktivitas lini produksinya akibat COVID-19–nama resmi dari Wuhan Coronavirus–kini dampak negatif makin terasa. Yaitu terpuruknya penjualan rata-rata bulanan mereka.